Assalamualaikum Tholabul ilmi sejati terimakasih atas kunjunganya di link ini semoga bermanfaat untuk kita semua.dan semoga Alloh memberikan Hidayah taufik untuk kita silahkan kritik dan saran antum

Kamis, 30 September 2010

Keluarga Sakinah

Waspada Terhadap Olok-Olok

Sebuah penelitian lapangan di Jerman tentang "sebab-sebab terbesar terjadinya percekcokan rumah tangga" menemukan bahwasanya saling memperolok-olok antar suami istri terutama yang dilakukan di depan orang lain merupakan sebab terbesar terjadinya permasalahan keluarga.
Apabila Allah sejak dahulu sudah melarang kita dari memperolok-olok orang lain maka tidak diragukan lagi bahwasanya seorang suami mengolok-olok istrinya ataupun sebaliknya pun termasuk hal yang dilarang.

Allah berfirman:
"Wahai orang-orang yang beriman, janganlah salah satu kaum mengolok-olok kaum yang lain, boleh jadi yang diolok-olok lebih baik daripada yang mengolok-olok, dan janganlah para wanita mengolok-olok sebagian wanita yang lain, boleh jadi wanita yang diolok-olok lebih baik daripada yang mengolok-olok." (Q.S. Al-Hujurat).

Bahkan olok-olokannya pada suami kepada istri-istrinya lebih keras lagi larangannya, karena Allah telah berfirman bahwasanya istri adalah pakian bagi suaminya.
Allah berfirman:
"Mereka adalah pakaian bagi kalian dan kalian adalah pakian bagi mereka (Q.S. Al-Baqorah).
Dan manusia menutup dirinya, berhias dengan memakai pakaian dan tidaklah mungkin ia mengolok-olok apa yang di kenakan dan yang menghiasi dirinya. Bahkan seharusnya ia harus berbangga dan berbesar hati karenanya.

Sifat mengolok-olok memiliki banyak macamnya. Berkata imam Al-Qurthubi : "Mengolok-olok maknanya adalah menghinakannya, merendahkannya, mengungkap aib-aibnya, mencelanya untuk ditertawakan. mengolok-olok bisa dalam bentuk perbuatan, ucapan, isyarat, mentertawakan hal yang lucu atau salah dari perbuatan orang lain, sinis."

Sesungguhnya mengolok-olok itu bisa melukai jiwa dan menyedihkan hati menyakitkan perasaan. Maka hendaklah seorang suami hati-hati jangan sampai memperolok-olok bentuk tubuh atau pakaian, prilaku ucapan pendakat ataupun keluarga istrinya.

Demikian juga seorang istri jangan sampai mengolok-olok pendapat, prilaku, pakaian ucapan, keluarga suaminya.
Jika seorang suami melihat kesalahan istrinya dan ingin menasehatinya maka dia bisa memberikan nasehat dengan penuh kasih sayang dan lembut serta tetap menumbuhkan semangat istrinya.
Penelitian tersebut memberikan penjelasan tentang bagaimana olok-olokan merupakan awal sebab terjadinya perselisihan suami-istri. Andai saja sepasang suami-istri muslim menjauhi sefat olok-olok ini karena mentaati perintah Allah maka akan hilanglah perselisihan dan percekcokan dalam keluarga tersebut.

Telah shahih sebuah ucapan Rasulullah bahwasannya beliau bersabda : "Kesombongan adalah menolok kebenaran dan merendahkan martabat manusia".
Ibn Katsir berkata,"Yang dimaksud adalah mengolok-olok, meremehkan mereka, dan ini haram. Sebab boleh jadi orang yang diolok-olok lebih mulia kedudukan disisi Allah atau lebih dicintai."
Allah berfirman: "Celakalah para humazah dan lumazah."
Humazah adalah mengolok-olok dengan ucapan, Lumazah adalah : memperolok-olok dengan perbuatan. Berkata Al-Mujahahid, "Humazah dan Lumazah adalah mengolok-olok dengan tangan, mata, dan lisan.
Oleh karena itu, salah seorang dari suami istri dikatakan telah melakukan mengolok-olok kepada pasangannya dengan kata-kata yang keluar dari lisannya, dengan lirikan matanya, atau dengan isyarat tangannya yang menunjukkan sebagai bentuk penghinaan.

Wahai para suami dan para istri, hendaklah kalian seia sekata didalam menjauhi sifat olok-olok ini dalam sehari, dan janganlah kalian mengulanginya untuk selamanya, serta janganlah kalian melupakan hadits Nabi yang berbunyi:
"Karena kejelekan seseorang maka hal itu bisa menghinakan saudara seIslam. (HR.Muslim).

Oeh : Muhammad Rasyid Al-Uwaid

www.alsofwah.or.id

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Arsip Blog BULETIN THOLABUL ILMI